Apa Isi Kindlemu?

Saya teringat di tahun 2000an, banyak orang bertanya, apa isi iPodmu? Isi iPod, pada waktu itu, dianggap bisa mencerminkan kepribadian seseorang, yang ‘ditafsirkan’ dari lagu apa saja yang terdapat dalam gawai tersebut.

Kini, mungkin pertanyaan apa isi Kindlemu? juga bisa jadi cukup relevan. Dengan semakin meningkatnya tren membaca buku elektronik, gawai seperti Kindle semakin laris di pasaran, khususnya karena kenyamanan yang dijanjikannya—semua buku, ribuan halaman, dalam satu gawai yang ringan dan mudah dipegang, bahkan bisa dibaca di mana saja dan kapan saja (tentu selama bukunya sudah diunduh dan baterainya masih ada).

Tangkapan layar dari Kindle saya, menampilkan enam dari sejumlah buku yang saya miliki dalam Kindle saya

Saya memiliki beberapa buku dalam Kindle saya, namun enam buku yang terlihat di dalam tangkapan layar di atas adalah buku-buku yang baru-baru ini saya baca atau selesaikan. Buku-buku tersebut di antaranya otobiografi Barack Obama, A Promised Land, buku sejarah umat manusia yang ditulis oleh sejarawan Yuval Noah Harari, Sapiens, dan buku Simon Kuper dan Stefan Szymanski, Soccernomics—yang menyediakan ‘prediksi’ sangat menarik mengenai apa yang terjadi pada Inggris di Euro 2020 tahun ini. Saya masih menyelesaikan buku The World yang ditulis oleh Richard Haass, sebuah buku pengantar yang ditulis dalam gaya populer untuk memberi penjelasan umum mengenai dunia hubungan internasional (dan sangat bermanfaat untuk membangun literasi terhadap hubungan internasional), The Invention of China karya Bill Hayton, sebuah buku yang menjelaskan sejarah China sebagai sebuah gagasan, dan Strategy karya Lawrence Freedman yang menceritakan evolusi konsep strategi dari masa lampau hingga kini.

Saat menulis artikel ini, saya menyadari sesuatu: enam buku yang ada dalam tangkapan layar di atas memiliki ketebalan yang bervariasi, mulai dari 320 halaman (The Invention of China) sampai dengan 767 halaman (Strategy). Jika dijumlahkan, keenam buku ini memiliki lebih dari 3.200 halaman—semuanya tersedia dalam sebuah gawai yang begitu praktis!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s